NGERAHOL (NGERAHUL) DAN RAHATAN, NILAI BUDAYA

Dalam masyarakat Betawi Tengahan mengenal istilah ngobrol ngalor ngidul dengan nama ngerahol. Dalam ngerahol, orang-orang tidak hanya sekedar mengrobrol biasa tetapi lebih mengutarakan sesuatu penceritaan yang singkat tergantung dari orang yang memiliki raholan. Ngerahol dilakukan sambil santai. Berbeda dengan masyarakat Betawi Tengahan, masyarakat Arab Betawu mengenal ngerahol dengan istilah majlis rahat(an) yan pada dasarnya sama dengan kongkow-kongkow ataupun ngerahol di antara kerabat, karib, dan tetangga. Majlis rahatan ini dilakukan bukan hanya karena iseng semata untuk mengisi waktu luang, tetapi juga untuk mempererat tali silaturahmi. Pada kesempatan tersebut biasanya disuguhkan gahwa (kopi) dan berbagai makanan besar maupun kecil. Selain mengobrol dengan banyolan-banyolan yang menyenangkan, orang-orang juga bermain catur, kartu domino (gaple). Dari kegiatan ngerahol, muncul beberapa perkataan seperti dasar tukang ngerahol atau namenye juge ngerahol, jadi bisa bener bisa bo’ong. Dulu kegiatan ini masih sering dilakukan oleh banyak orang. Sayangnya kegiatan ini kini sudah mulai berganti dengan hiburan-hiburan lain yang mengikuti jaman yang lebih menghibur daripada sekedar ngerahol.