MASA KECIL NABI, PANTUN BETAWI

Masyarakat Betawi mengenal bentuk pantun dalam kehidupan sehari-hari, menurut Chaer (2012) pantun baris pertama dan kedua disebut sampiran, baris ketiga dan keempat baru berupa isi pantun. Pola persajakan pantun berbunyi a-b-a-b, namun pada pantun Betawi sendiri juga dikenal dengan bunyi pola persajakan a-a-a-a seperti pada pantun Betawi karangan Ahmad Lutfi Fathullah yang membaca sejarah perjalanan nabi lewat pantun Betawi di bawah ini.

Ade cerite yang ngagetin

Waktu Muhammad disusuin

Ame Halimah nyang keibuan

Susunye melimpah semue kebagian

 

Padahal Halimah udeh kebingungan

Musim kering nyang terus-terusan

Kambing ame onta jadi kesulitan

Dapetin aer ame makanan

 

Cerita laen waktu Muhammad maen

Tau0tau ade nyang ngejutin

Semue lari pade ketakutan

Ngeliat nyang aneh di luar kebiasaan

 

Muhammad jadi dibelah dadenye

Dibersiin dari semue kotoran

Muhammad pasrah ape adenye

Anugrah Allah buat persiapan

 

Jibril mencuci ati Anak ini

Pake air zam-zam nyang dianggep suci

Hati nyang bersih dibalikin lagi

Cume sekejap semue terjadi

 

Kate ulame mu’jizat pertame

Allah kasih liat buat semue

Anak ‘eni anak luar biase

Bakal mimpin ummat dan bangse