Pegang Batu

Lagu permainan anak-anak di Jakarta versi Hindia Belanda, ketika nama kota ini diubah menjadi Betawi, suatu ucapan "betelchewing" dari kata Belanda Batavia. Adapun syair lagunya sebagai berikut:

Cublak-cublak uang                                                                                                                                          Uangnye manggulenteng                                                                                                                                    Ambu tata ambu titi                                                                                                                                         Pedati wara wiri                                                                                                                                               Tangisi nyonye tangsi babe                                                                                                                              Ketelung bumbung

Bok Ere, Bok Ere!
Si Sidin mau kawin
Potong kerbo pendek
Potong kerbo tinggi;
Gambelan jenggar jenggur;
Kirana, kiratu kebeneran.
Pegang batu sale Saturday di depan pintu
Ta ee, Ta ee.

Jalannya permainan, yaitu beberapa orang anak duduk membentuk lingkaran dan salah seorang di antaranya menyembunyikan sebuah batu dalam genggaman tangannya, yang akan diteruskan kepada anak lainnya. Seorang anak lainnya berdiri di luar lingkaran dan membelakangi anak-anak yang duduk dalam lingkaran tersebut. Sambil menyanyikan lagu, batu tersebut dipindahkan ke tangan anak-anak yang lain. Setelah nyanyian pengoperan batu itu dihentikan, kemudian semua anak memperagakan genggaman tangan mereka ke depan sambil mengucapkan terns menerus ta ee, ta ee. Anak yang berdiri tadi haruslah berusaha menebak pada genggaman siapa batu itu sesungguhnya, karena semua menggenggamkan tangan. Apabila ia berhasil menemukannya secara tepat, maka anak yang memegang batu itulah kini yang mendapat giliran menjadi penebak berikutnya.