HARIS OTTO KAMIL TANZIL

Penemu teknik pewarnaan Tan Thiam Hok, suatu cara memeriksa kuman TBC pada manusia dan pada hewan yang dikenal sebagai tes Pewarnaan Tan Thiam Hok, sesuai dengan namanya waktu itu. Tanzil dilahirkan di Surabaya. Ia belajar di sekolah menengah Belanda, Surabaya, sampai tahun 1942 dan kemudian melanjutkan di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Jakarta (1946). Setelah mencapai tingkat drs. Med., ia bekerja di bagian Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Di tempat ini ia melakukan penelitian terhadap kuman TBC. Ternyata ia sendiri terkena penyakit tersebut sehingga harus dirawat di Sanatorium Batu, Malang (1953-1955).

Sekembalinya dari Batu, ia bekerja kembali di laboratorium Mikrobiologi Universitas Indonesia. Ketekunannya melakukan penelitian membuahkan karya yang kemudian dijadikannya tesis. Pada tanggal 22 Mei 1957 ia meraih gelar doktor ilmu kedokteran dari almamaternya, Universitas Indonesia. Ia kemudian mengabdikan diri
pada almamaternya sampai tahun 1975. Ia menjadi anggota sejumlah organisasi, seperti Indonesian Medical Association, the Indonesian Associaton for the Advance of Sciences, dan American biographical Institute Research Association. Keanggotaannya dalam organisasi yang terakhir itu berlaku seumur hidup.

Bersama istrinya, ia gemar mengadakan perjalanan keliling dunia untuk melewatkan masa-masa pensiunnya sebagai pegawai negeri. Hingga bulan Mei 1991, ia melakukan perjalanan ke luar negeri sebanyak 34 kali dan mengunjungi 213 negara. Ia menerbitkan 11 buku dan sekitar 50 artikel mengenai perjalanannya. Istrinya, Ellia Chandra membuka usaha jasa boga yang cukup terkenal di Jakarta (1945).