CHAIRUL SALEH

Salah seorang tokoh perumus naskah proklamasi. Dilahirkan pada tanggal 13 September 1916 di Sawah Lunto (Sumatera Barat). Jenjang pendidikan yang pernah ditempuhnya dimulai dari SR di Medan dan diselesaikannya di Bukittinggi (1924-1931). Setelah tamat ia melanjutkan ke HBS bagian B di Medan dan diselesaikannya di Jakarta (1931-1937). Melanjutkan lagi ke Fakultas Hukum di Jakarta (1937-1942). Menjabat Ketua Persatuan Pemuda Pelajar Indonesia (1940-1942), dan setelah Jepang masuk jadi anggota dari panitia Seinendan, membentuk Barisan Banteng, dan anggota PUTERA dan Barisan Pelopor yang dipimpin oleh Ir. Soekarno. Selanjutnya ia menjadi wakil ketua pada Gerakan Angkatan Baru dan Pemuda. Bersama-sama dengan temannya turut aktif dalam persiapan proklamasi kemerdekaan RI.

Setelah proklamasi kemerdekaan RI ia menjadi wakil ketua dan sekretaris Pusat Pemuda yang diketuai oleh Wikana kemudian menjadi ketua Komite van Aetie yang kemudian diganti menjadi Angkatan Pemuda Indonesia (API) di Menteng Raya 31. Pada saat diadakan Kongres Pemuda di Yogyakarta, ia terpilih jadi ketua. Selanjutnya, menjadi Ketua Dewan Politik Lasykar Rakyat Jawa Barat akan tetapi, ketika ia menjadi ketua Biro Politik Perjuangan yang diprakarsai oleh Tan Malaka, ia ditahan oleh pemerintah RI, setahun. Akhirnya setelah dibebaskan bersama Dr. Muwardi membentuk Gerakan Revolusi Rakyat.

Ketika terjadi Agresi Militer II Chairul Saleh turut bersama Divisi Siliwangi melakukan Long March dari Yogyakarta ke Karawang dan Sanggabuana. Akhirnya ia bergabung dengan Divisi Tentara Nasional 17 Agustus di bawah pimpinan Letnan Kolonel Wahidin Nasution, setelah di bawah pimpinan Mayor Sambas Atmadinata. Oleh karena tidak setuju dengan adanya KMB, Chairul Saleh dari Jakarta melarikan diri ke Banten bersama anggota kesatuan lainnya yang menyebabkan terjadinya Peristiwa Banten Selatan. Bulan Februari 1950-1952 ia dipenjarakan karena dianggap sebagai pelanggar hukum Pemerintah RI, setelah bebas melanjutkan sekolah di Fakultas Hukum Universitas Bonn di Jerman Barat 1952-1955. Di sini, ia menghimpun para pelajar Indonesia dan mendirikan Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI).

Setelah kembali pada Desember 1956 ia diangkat menjadi wakil ketua umum Legiun Veteran RI. Tanggal 9 April 1957 diangkat menjadi Menteri Veteran dalam Kabinet Karya, pada tanggal 10 Juli 1959 diangkat pada kementrian Perindustrian Dasar dan Pertambangan dan Migas. Pada tanggal 13 November 1963 diangkat menjadi Wakil Perdana Menteri III. Tanggal 8 Februari 1967 ia meninggal dunia. Untuk mengenang jasanya di bidang kemiliteran, pangkat terakhir yang diperoleh adalah Jenderal Kehormatan TNI AD, sedangkan bintang jasa yang diperoleh antara lain Bintang Gerilya, Satyalencana Peristiwa Aksi Militer II, Satyalencana Peringatan Perjuangan Kemerdekaan, Bintang Mahaputra Tingkat III, Satyalencana Satya Dharma, Lencana Kapal Selam RI, dan Doktor Honoris Causa dalam Ilmu Kemasyarakatan dari Universitas Hasanuddin.