Cakar Ayam

Konstruksi pondasi yang khusus diciptakan untuk kondisi tanah lunak, lembek, atau untuk daerah berawa-rawa. Pondasi cakar ayam terdiri atas papan (slab) beton dengan pipa-pipa beton di bawahnya yang menjadi satu kesatuan, tanpa sambungan. Konstruksi ini diciptakan oleh Prof. Dr. Ir. Sedyatmo tahun 1961. Idenya bermula dari akar serabut pohon kelapa yang mampu menahan tetap tegaknya pohon dari tiupan angin yang cukup kencang di pinggir pantai, meskipun tanah di pinggir pantai merupakan tanah yang lunak dan berawa-rawa. Pertama kali diterapkan pada tiang-tiang transmisi tegangan tinggi di Ancol, Jakarta.

Konstruksi ini menjadi bahan perdebatan sengit para ahli konstruksi bangunan di Indonesia, karena konstruksi ini belum didukung sebuah perhitungan ilmiah yang terinci. Namun aplikasinya sudah dilaksanakan di banyak tempat, antara lain apron Bandar Udara Juanda, landasan pacu bandar Udara Saekarno-Hatta, pondasi jalan tol Jakarta Cengkareng. Untuk konstruksi yang lain pondasi ini telah diterapkan pada pondasi gedung Bank Indonesia di Pekanbaru, kolam renang di Surabaya dan Samarinda, dan lain-lain.

Keunggulan konstruksi ini adalah biayanya lebih ekonomis dibandingkan pondasi jenis lain. Sangat cocok digunakan untuk jenis tanah yang ada di Jakarta, untuk pondasi gedung bertingkat empat yang dibangun hanya membutuhkan pondasi tiang pancang dengan panjang 20-25 m, penggunaan pondasi cakar ayam dapat mengurangi harga konstruksi sampai sekitar 30%. Cakar ayam dapat diterapkan pada semua macam tanah, kecuali batu dan tanah keras. Lebih cocok dipakai pada tanah berawa-rawa.