ALBERT BALINK

Wartawan Soematra Post (Medan) dari Belanda yang berambisi untuk membuat film cerita buatan Hindia yang hebat. Modalnya hanya pengetahuan yang didapat dari membaca dan semangat yang luar biasa. Meskipun hanya menghasilkan dua buah film cerita saja, namanya menjadi amat terkenal di kalangan dunia film, karena karyanya merupakan tonggak-tonggak baru sejarah perfilman Indonesia.

Film-filmnya antara lain Pareh (1934) merupakan buatan dalam negeri pertama yang mampu menarik perhatian luas kalangan menengah ke atas, bahkan sampai di Negeri Belanda. Pareh merupakan judul satu film pribumi garapannya. Pareh berasal dari kata Sunda yang artinya "padi". Karena itu diberi judul tambahan Een Rijslied van Java (Lagu Padi dari Jawa). Berkisah tentang percintaan antara pemuda pesisir dengan gadis daerah pertanian. Dan Terang Boelan (1937) telah memberikan pemasukan yang berlipat ganda yang mampu dimasukkan film buatan dalam negeri sepanjang sejarah sebelum PD II. Dengan rangsangan, maka kemudian muncullah "iklim" pembuatan film angkatan pertama dalam sejarah film Indonesia.

Balink sebelumnya adalah wartawan De Locomotief (Semarang) yang banyak menulis tentang film. Orang Belanda totok yang hanya punya pengetahuan tentang film secara teoritis ini kemudian mengajak Wong Bersaudara di Bandung dengan mendirikan perusahaan Java Pacific Film Coy. Balink punya uang dan gagasan, Wong punya peralatan dan pengalaman.

Dalam mencari pemain saja menghabiskan waktu hampir setahun, sehingga akhirnya mereka temukan Rd. Mochtar. Sengaja pula didatangkan cineast Belanda terkenal Mannus Franken, untuk mendampinginya. Penyelesaian terakhir dilakukan oleh Franken di Negeri Belanda. Tapi film ini tidak mampu mengembalikan modalnya yang begitu besar. Salah satu film cerita yang dibuat Balink adalah Terang Boelan, yakni yang membuat nama Rd. Mochtar dan Roekiah menjadi amat popular. Untuk pembuatan film ini Balink mengajak wartawan lainnya, Saeroen, untuk menuliskan skenarionya.

Mendirikan Java Pasific Film (JPF) dengan studio di Bojong Loa, bekas pabrik tepung tapioka. Studio primitif ini menggunakan beberapa los dan sebuah kamar gelap berdinding kertas hitam yang berisi mesin cetak film sederhana. Tempat editing di serambi depan yang dikelilingi pohon besar. Di bagian samping ada bangunan tambahan, rumah karyawan. Di cerobong asap, ditempel dengan huruf besar nama perusahaan JPF. Tahun 1934 sempat membuat film dokumenter berjudul De Merapi Dreigt (Gunung Merapi Menganeam) sebagai film bicara pertama yang dibuat di Hindia Belanda. Balink meninggal di Amerika tahun 1976 dalam usia 69 tahun.